كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَلَوْ ءَامَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَهُمْ مِنْهُمُ ASWAJA TULEN menyajikan artikel-artikel faktual sebagai sarana berbagi ilmu dan informasi demi kelestarian aswaja di belahan bumi manapun Terimakasih atas kunjungannya semoga semua artikel di blog ini dapat bermanfaat untuk mempererat ukhwuah islamiyah antar aswaja dan jangan lupa kembali lagi yah

Sabtu, 01 September 2012

Kisah Istighfarnya Abdullah Bin Sulthon

Abdulah bin Sulthon membaca istighfar ini tiap malam di bulan Rajab. Ini terjadi pada jaman Rasulullah SAW. Maka ketika Abdullah bin Sulthon meninggal tidak ada seorangpun yang hadir untuk memandikan, menyolatkan, dan melayat jenasahnya, maka turunlah malikat Jibril kepada Rasulullah SAW dan berkata. “Wahai Rasulullah, Tuhanmu memberimu salam dan mengkhususkanmu dengan kehormatan dan kemuliaan dan Tuhanmu memerintahkanmu untuk pergi ke jenasahnya Abdullah bin Sulthon, kemudian mandikanlah, kafanilah dan sholatilah.” Dan kemudian berangkatlah Rasulullah SAW, beliau berjalan dengan ujung jari-jari kakinya, ketika sampai di kuburnya beliau tersenyum, maka para sahabat kagum dengan sikap Rasulullah SAW tersebut. Setelah semuanya kembali pulang, para sahabat bertanya kepada Rasulullah SAW mengapa engkau berjalan dengan ujung jari-jari kaki wahai Rasulullah?” Beliau menjawab,”sungguh saya melihat dari banyaknya malaikat yang sedang berkumpul sehingga hampir tidak ada tempat untuk meletakkan kaiku di tanah, kecuali untuk jari-jari kakiku” Kemudian para sahabat bertanya lagi : “Kenapa engkau tersenyum wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab,”sungguh aku telah melihat telaga dari surga ada di kuburnya dan di belakang telaga datang bidadari cantik-cantik yang masing-masing membawa gelas yang penuh dengan air dari telaga Kautsar, dan masing-masing berebut untuk memberi minum kepadanya, karena itu aku tersenyum. Kemudian Nabi mengajak para sahabat: “Mari kita ke rumah Abdullah bin sulton dan bertanya kepada istrinya tentang apa yang dikerjakan suaminya di masa hidupnya.”
Sesampai di depan rumahnya yang dalam keadaan tertutup, mereka mengetuk pintu, maka istri Abdullah bin Sulthon berkata,”Siapakah yang mengetuk pintu rumahnya orang fasik, pendusta?” Para sahabat berkata : “Wahai ibu yang baik, bukalah imamnya para Rosul, dan Nabi terakhir” MAka dibukalah pintu itu lalu ditanyakan pada istrinya tentang tingkahlaku suaminya dan apa saja yang dikerjakan sewaktu hidupnya. Perempuan itu menjawab, “Wahai Rasulullah saya tidak pernah melihat, tapi saya melihat bila datang bulan Rajab dia membaca Istighfar ini saya menjadi hafal. Nabi memerintahkan kepada Sayyidina Ali Kw menulis, setelah ditulis maka Rasulullah SAW bersabda : “Barangsiapa membaca Istighfar ini dan meletakkan di rumahnya atau diletakkan di benda lainnya (peci, sabuk, baju) maka Allah SWT memberi pahala kepadanya seperti pahalanya 1000 orang yang jujur, pahala 80.000 haji, pahala 80.000 masjid, pahala 80.000 yang minum air dari telaga kautsar, pahala 80.000 malaikat yang mulia, pahala 80.000 orang yang ahli ibadah, pahala 7 langit dan 7 bumi, pahala 8 pintu surga, pahala Arsy dan kursi, pahala Laukh dan qolam dan pahala Nabi Nuh, Nabi Ibrahim, Nabi Musa, Nabi Isa, bin Maryam, dan Nabi Muhammad SAW.
Rasulullah SAW bersabda,”Brangsiapa yang membaca Istighfar ini maka Allah SWT membangunkan untuknya 80.000 istana yang setiap kamarnya ada 80.000 bidadari yang cantik-cantik, di atas kepala bidadari ada pohon menaunginya selebar dunia seisinya. Barangsiapa membaca Istighfar ini 4X selama hidupnya maka sesungguhnya Allah SWT memberikan pahala Mekkah, Madinah, dan Baitul Maqdis. Apabila orang tersebut mati pada malam atau siang hari pada waktu  membaca Istighfar ini, maka Allah SWT memerintahkan 80.000 malaikat untuk mengiringi jenazahnya dan memohonkan ampunan untuknya, dan Allah SWT memudahkannya dalam pertanyaan malaikat Munkar dan Nakir. Allah SWT membukakan dalam kuburnya pintu ke surga dan akan datang bidadari yang cantik dengan membawa mangkuk berisi air dari telaga Kautsar, maka tatkala bangun dari kubur pada hari kiamat, wajahnya bersinar melebihi sinar bulan. Penduduk Magtsar berkata,”inikah nabi, inikah Rasul, inikah malaikat yang dengan Allah SWT” Maka diucapkanlah,”Bukan, ini adalah salahsatu hamba Allah SWT dari bani Adam yang dimuliakan Allah SWT sebab BAROKAH bacaan Istighfar.” kemudian didatangkanlah Burouq yang dinaikinya dan berjalan menuju pintu surga tanpa hisab. Nabi Muhammad SAW bersabda : “Barangsiapa membaca istighfar ini tidak akan didekati ular, kalajengking, srigala, dan sesuatu yang mencelakakannya dan selamat dari mati mendadak, selamat dari orang-orang dzalim, penpu orang hasut, perbuatan ahli sihir, orang yang kejam dan fasik, Allah SWT akan melihatnya dengan pandangan rahmat dan selamt dari jin, orang durhaka, setan-setan dan seluruh hal yang mencelakakannya. Inilah Istighfarnya :
استغفِر الله، استغفر الله، استففر الله العظيم الّذى لا اله الّا هو الحي القيّوم وأتوب اِليه من حميع مااكرهه قولا وفعلا حاَ ضرا وغائبًا. اللهم إنّي استغفرك لما قدّمتُ واخّرتُ وما اعلنت وما انت اعلم به منّي انت المقدّم وانت المؤخّر وانت على كل شيئ قدير. اللهم إنّي استغفرك من كل ذنب تبت منه ثمّ عدت اليه استغفرك لما أردت به وجهك الكريم فخالطني فيه ما ليس لك به رضا واستغفرك لما دعاني اليه الهوى من قبل فيما اشتبه عليّ وهو عندك محرّم واستغفرك من النعم التي انعمت بها علي فاستعنت بها على معاصيك واستغفرك من الذنوب التي لايطّلع عليها احد سواك ولا ينجّي منها الا عفوك واستغفرك من كل يمين حنثت فيه وهم عند محرم وانا موآخذ به واستغفرك لا اله الا انت يا عالم الغيب والشهادة من كل سيئة عملتها في سواد الليل وبياض النهار وفي فلا وملا قولا وفعلا انت ناظر إليّ اذا كتمته وترى ما اتيته من العصيان ياكريم يامنان ياحليم واستغفرك لا اله الا انت سبحانك إني كنت من الظالمين واستغفرك من كل فريضة وجبت علي في أنآء الليل واطراف النهار وتركتها سهوا او غفلة او خطأ وا…نا مسؤل بها واستغفرك من كل سنة من سنن سيد المرسلين وخاتم النبيين سيدنا محمد صلى الله عليه وسلم وتركتها سهوا او غفلة او خطأ اوتهاونا فإني استغفرك يآ الله يآ الله لا اله الا انت سبحانك إني كنت من الظالمين. لا اله الا انت يا رب العالمي انت ربي لا اله الا انت وحدك لا شريك لك سبحانك يارب العالمين وانت على كل شيئ قدير. ولا حول ولا قوة الا بالله العلي العظيم وصلى الله علي سيدنا محمد النبيّ الأميّ وعلى آله وصحبه اجمعين. سبحان ربك رب العزة عما يصفون وسلام على المرسلين وسلام على المرسلين والحمد لله رب العالمين
Sumber : Dari kitab Majmu’atul Mubarakah : ini telah diijazahkan oleh Al-Habib Muhammad Luthfi bin Ali Yahya, Pekalongan kepada penerjemah Habib Umar Al-Athos

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar